Ilmu Bedah

Program Pendidikan Dokter Spesialis FKUB
Ditulis pada 27 January 2014 , oleh angga

 

                                                                                               

 

 

 

BAN-PT

 

 

AKREDITASI PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER SPESIALIS ILMU BEDAH

BUKU III

BORANG PROGRAM STUDI ILMU BEDAH

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BADAN AKREDITASI NASIONAL PERGURUAN TINGGI

JAKARTA

2014

 

BORANG PROGRAM STUDI ILMU BEDAH

 

IDENTITAS

 

Program Studi (PS) :

Ilmu Bedah

Unit Pengelola Program Studi :

Fakultas Kedokteran

Perguruan Tinggi :

Universitas Brawijaya

Nomor SK Pendirian PS (*) : 45/DIKTI/Kep/1991
Tanggal SK Pendirian PS : 29 Juli 1991
Pejabat Penandatangan SK Pendirian PS : Sukadji Ranuwihardjo
Bulan & Tahun Dimulainya Penyelenggaraan PS : Juli 1992
Nomor SK Izin Operasional (*) : 10941/D/T/K-N/2012
Tanggal SK Izin Operasional : 04 April 2012
Peringkat (Nilai) Akreditasi Terakhir : -
Nomor SK BAN-PT : -
Alamat PS : Laboratorium Bedah RS Dr Saiful Anwar

Jl. JA Soeprapto No. 2 MALANG JAWA TIMUR

     
No. Telepon PS : +62341329581
No. Faksimili PS : +62341329581
Homepage dan E-mail PS : ipdsbu_fkub@yahoo.com

ppds.fk.ub.ac.id/bedah

 

(*) : Lampirkan fotokopi SK terakhir

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bagi PS yang dibina oleh Departemen Pendidikan Nasional, sebutkan nama dosen tetap institusi yang terdaftar sebagai dosen tetap PS berdasarkan SK 034/DIKTI/Kep/2002, dalam tabel di bawah ini.

No.

Nama Dosen Tetap

 

NIDN**

Tgl. Lahir

Jabatan Akademik

Gelar Akademik

Pendidikan S2, S2, S3  dan Asal PT

Bidang Keahlian untuk Setiap Jenjang Pendidikan

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

01

Prof. DR. dr. Mohammad. Hidayat SpB, SpOT(K)

0021094301

21091943

Guru besar

SpB.SpOT

S1 FK UNAIR

Sp1 FKUI

Sp2 FKUI

S3 FK UNAIR

Orthopaedi

02

Prof. DR. dr. Bambang Pardjianto SpB, SpBP(K)-RE

-

17021944

Guru besar

SpB,SpBP(K)-RE

S1 FK UGM

Sp1 FK UNAIR

Sp2 FKUI

S3 UNAIR

Bedah Plastik Rekonstruksi

03

dr. Prayogo WisnuSantoso SpB(K)BD

-

06101947

Lektor

SpB,KBD

S1 FK UNDIP

Sp1 FK UNAIR

Sp2 FK UNAIR

Digestif

04

Prof. DR. dr. Respati S Dradjat SpOT(K)

0715045401

15041954

Guru besar

SpOT

S1 FKUB

Sp1 FKUI

S3 FK UNAIR

Orthopaedi

05

Prof. DR. dr. M. Istiadjid E.S. SpS, SpBS. M.Hum

0016054603

16051946

Guru besar

SpBS

S1 FK UGM

Sp1 FK UGM

Sp2 FK UNAIR

S2 FH UNMER

S3 FK UNAIR

Bedah Saraf

06

dr. Soebagjo SpB,SpBTKV

0716065302

16061953

Lektor

SpB,TKV

S1 FK UNIBRAW

Sp1 FK UNAIR

Sp2 FK UI

Bedah Toraks kardiovaskular

07

Dr.dr. Basuki Bambang Purnomo SpU

0731075402

31071954

Lektor Kepala

SpU

S1 FK UNAIR

Sp1 FK UNAIR

S3 FKUB

Urologi

08

dr. Tjuk Risantoso SpB, SpOT(K) Spine

0027125007

27121950

Lektor Kepala

SpOT

S1 FK UNAIR

Sp1 FKUI

Sp2 FKUI

S3 FKUB

Orthopaedi

09

Dr.dr. Edi Mustamsir SpOT(K)

0710126403

10121964

Lektor

SpOT

S1 FK UNAIR

Sp1 FK UNAIR

S3 FKUB

Orthopaedi

10

Dr. dr.                     Farhad Bal`afif SpBS

0702036401

02031964

Lektor

SpBS

S1 FK UGM

Sp1 FK UNAIR

Bedah Saraf

11

dr. Lulik Inggarwati SpB, SpBA

0707126302

07121963

Lektor

SpBA

S1 FK UNAIR

Sp1 FK UNDIP

Sp2 FKUI

Bedah Anak

12

dr. JDP Wisnubroto SpB(K)Onk

-

06091954

Lektor

SpB,Onk

S1 FK UNIBRAW

Sp1 FK UNIBRAW

Sp2 FK UNPAD

Onkologi

13

dr.Setyo Sugiharto SpB(K)BD

0710096103

10091961

Lektor

SpB,KBD

S1 FK UNIBRAW

Sp1 FK UNIBRAW

Sp2 FK UNPAD

Digestif

14

dr.Herman Yosef Limpat Wihastyoko SpBP-RE

0708046902

08041969

Lektor

SpBP

S1 FKUB

Sp1 FK UNAIR

Bedah Plastik Rekonstruksi

15

dr. Istan Irmansyah SpOT

0724126603

24121966

Lektor

SpOT

S1 FKUI

Sp1 FKUI

Orthopaedi

16

dr. M. Bachtiar Budianto SpB(K)Onk

0725076703

25071967

Lektor

SpB,K.Onk

S1 FK UNIBRAW

Sp1 FK UNIBRAW

Sp2 FK UNPAD

Orthopaedi

17

dr.Besut Daryanto SpB, SpU

-

30041962

Lektor

SpU

S1 FK UNS Solo

Sp1 FK UNDIP

Sp2 FK UNAIR

Urologi

18

dr. Thomas Erwin C.J. Huwae SpOT(K)

Diusulkan

05061970

Lektor

SpOT

S1 FKUB

Sp1 FK UNAIR

Sp2 FK UNAIR

Orthopaedi

19

dr. Saifullah Asmiragani SpOT(K)

Diusulkan

11101966

Lektor

SpOT

S1 FK UNAIR

Sp1 FK UNAIR

Sp2 FKUI

Orthopaedi

20

dr.M.S. Niam M.Kes SpB(K)BD

-

25081961

Lektor

SpB.KBD

S1 FK UNIBRAW

S2 FK UNPAD

Sp1 FK UNIBRAW

Sp2 FK UNPAD

Digestif

21

dr. Kurnia Penta Seputra SpU

-

10051973

Asisten Ahli

SpU

S1 FK UNAIR

Sp1 FK UNAIR

Urologi

22

dr. Widanto SpB, SpBA

-

11121971

Asisten Ahli

SpB.SpBA

S1FK Univ. Hang Tuah

Sp1 FK UNIBRAW

Sp2 FK UNAIR

Bedah Anak

23

dr. Panji Sananta SpOT

0010067701

10061977

Lektor

SpOT

S1 FK UB

Sp1 FK UNAIR

S2 FK UNAIR

Orthopaedi
24

dr. Satria Pandu Persada Isma SpOT

-

18121980

Staf

SpOT

S2

Orthopaedi
25

dr. Hery Susilo SpB(K)Onk

-

02071968

Lektor

SpB(K)Onk

S1 FK Univ. Udayana

Sp1 FK Univ. Udayana

Onkologi

26

Dr. Artono Isharanto SpB,SpBTKV

-

02021968

Lektor

SpB, TKV

S1 FK UNIBRAW

Sp1 FK UNIBRAW

Sp FKUI

Bedah Torakskardiovaskular

27

dr. Paksi satyagraha, Mkes. SpU

10081979

Staf

SpU

S2

Urologi

28

dr. Agung Riyanto Budi Santoso, SpOT

15091977

Staf

SpOT

S2

Orthopaedi
29

dr. Krisna Yuarno Pratama, SpOT

30111981

Staf

SpOT

S2

Orthopaedi
30

dr. Donny Wisnu Wardhana, SpBS

27011981

Staf

SpBS

S2

Bedah Saraf

31

dr. Andhika Yudistira, SpOT

10151983

Staf

SpOT

S2

Orthopaedi

32

dr. Didik Soediarto, SpB(K)Onk

-

 

12111945 -

SpB(K)

S1 FK UB

Sp1 FK UNAIR

Sp2 FKUI

Onkologi

33

dr. Gatot Waluyo, SpB(K) BA

-

18121945 -

SpB(K)

S1 FK UNAIR

Sp1 FK UNAIR

Sp2 FKUI

Bedah Anak

 

** NIDN : Nomor Induk Dosen Nasional

 


 

IDENTITAS PENGISI BORANG PROGRAM STUDI

Nama                                      :  dr. Lulik Inggarwati SpB, SpBA

NIDN                                       :  0707126302

Jabatan                                   :  KPS, Dosen Tidak Tetap, Lektor

Tanggal Pengisian                  :  25-10-2014

Tanda Tangan             :

 

 

 

Nama                                      : dr. Setyo Sugiharto SpB(K)BD

NIDN                                       :  0710096103

Jabatan                                   :  SPS, Dosen Tidak Tetap, Lektor

Tanggal Pengisian                  :  25-10-2014

Tanda Tangan             :

 

 

 

Nama                                      :  dr. JDP Wisnubroto SpB(K)Onk

NIDN                                       :  -

Jabatan                                   :  Kepala Laboratorium Bedah RSSA, Dosen Tidak

Tetap

Tanggal Pengisian                  :  25-10-2014

Tanda Tangan             :

 

 

 

 

Nama                                      : dr. Istan Irmansyah Irsan, SpOT

NIDN                                       : 0724126603

Jabatan                                   : Dosen tidak tetap, Staf

Tanggal Pengisian                  : 25-10-2014

 

Nama                                      : dr. MS. Niam, M.Kes, SpB(K)BD

NIDN                                       :  -

Jabatan                                   : Dosen Tidak Tetap,Staf

Tanggal Pengisian                  : 25-10-2014

 

 

 

 

Nama                                      :  dr. Widanto SpB, SpBA

NIDN                                       :  -

Jabatan                                   :  Dosen Tidak Tetap, Staf

Tanggal Pengisian                  :  25-10-2014

Tanda Tangan             :

 

 

 

Nama                                      : dr. Satria Pandu Persada Isma, SpOT

NIDN                                       :  -

Jabatan                                   :  Dosen Tidak Tetap, Staf

Tanggal Pengisian                  :  25-10-2014

Tanda Tangan             :

 

 

 

Nama                                      :  dr. Hery Susilo SpB(K)Onk

NIDN                                       :  -

Jabatan                                   :  Dosen Tidak Tetap, Staf

Tanggal Pengisian                  :  25-10-2014

Tanda Tangan             :

 

 

 

Nama                                      :  Sri Putri Handayani ST

NIDN                                       :  -

Jabatan                                   :  Tenaga Kependidikan

Tanggal Pengisian                  :  25-10-2014

Tanda Tangan             :

 

 

STANDAR 1. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran, serta strateGI PENCAPAIAN

 

1.1       Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaranserta Strategi Pencapaian

 

1.1.1    Jelaskan mekanisme penyusunan visi, misi, tujuan dan sasaran program studi, serta pihak-pihak yang dilibatkan.

 

 

Mekanisme penyusunan:

 

  1. Pembentukan Tim Visi Misi yang diketuai oleh Ketua Program Studi Bedah Umum yang melibatkan berbagai komponen, yaitu:sekretaris program studi, pimpinan seksi, pengajar, tenaga kependidikan , peserta program pendidikan.
  2. Akumulasi dan aspirasi, yaitu dengan mengumpulkan serta menyerap aspirasi dari semua komponen pendidikan dalam hal perumusan komponen visi, misi, tujuan dan strategi yang akan dibentuk.  Proses pengumpulan konsep ini tetap mengacu dan selaras dengan visi, misi, tujuan dan sasaran Universitas Brawijaya, Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya dan Rumah Sakit dr. Saiful Anwar sebagai komponen penunjang pendidikan.
  3. Perumusan visi, misi, tujuan dan sasaran berdasarkan masukan-masukan yang telah diberikan yang dilakukan oleh tim penyusun dengan berkonsultasi dengan para ahli dibidang manajemen strategis sehingga memenuhi kaidah-kaidah akademis dan realistis.
  4. Penetapan visi, misi, tujuan dan sasaran oleh Senat Fakultas yang didahului pembahasan secara mendalam baik menyangkut substansi visi, misi, tujuan, maupun sasaran, sehingga  rumusannya memenuhi kaidah-kaidah: kejelasan, realistik, dan keterkaitan antar substansi untuk mencapai keberhasilan.
  5. Pengajuan hasil akhir rumusan visi-misi kepada pimpinan Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang untuk diterbitkan sebagai naskah dalam bentuk surat keputusan.
  6. Surat Keputusan Dekan Fakultas Kedokteran Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang mengenai visi dan misi Program Studi Bedah Universitas Brawijaya Malang terlampir.

 

 

Pihak-pihak yang dilibatkan:

  1. Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya
  2. Bagian Bedah Umum FK Unibraw
  3. Ikatan Alumni Bedah Umum FK Unibraw (IKA-BU)

Visi program studi

 

 

Menjadikan pusat studi bedah umum yang mampu menjawab tantangan di era keterbukaan ini dengan menciptakan insan bedah umum yang santun, kompeten, berkwalitas dan profesional.

 

Misi program studi

 

 

1. Menyelenggarakan program pendidikan dan pelatihan bagi  para dokter untuk menjadi spesialis bedah umum yang kompeten

2.  Mengembangkan pelayanan bedah umum secara profesional dan menjadikan pusat rujukan bedah umum untuk wilayah Malang dan sekitarnya

3. Mengembangkan penelitian dalam lingkup kedokteran dan menghasilkan penelitian yang bermanfaat dalam lingkup nasional dan internasional

4.  Membina kerjasama tingkat nasional dan internasional dalam upaya peningkatan kemampuan ilmiah, teknologi dan ketrampilan klinis peserta didik dan staf pengajardalam lingkup prodi

 

 

Tujuan program studi

 

Merujuk kepada katalog program studi Ilmu Bedah Umum yang di terbitkan oleh kolegium Ilmu Bedah Indonesia tahun 2006 adalah untuk mendidik dan melatih dokter menjadi dokter spesialis Ilmu Bedah yang mempunyai ciri-ciri :

  1. Secara Umum
    1. Melaksanakan Tri Dharma perguruan  tinggi yaitu dalam bidang pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat
    2. Mempunyai rasa tanggung jawab dalam pengamalan ilmu kesehatan sesuai dengan kebijakan pemerintah berdasarkan pancasila
    3. Memiliki pengetahuan yang luas dalam bidangnya serta mempunyai ketrampilan dan sikap yang baik sehingga sanggup memahami dan memecahkan masalah kesehatan secara ilmiah dan dapat mengamalkan ilmu kesehatan kepada masyarakat yang sesuai dengan bidang keahliannya secara optimal
    4. Mampu mengembangkan sikap dan etika sesuai dengan etik ilmu dan profesi
  2. Secara Khusus
    1. Mampu berperilaku yang sesuai dengan kode etik kedokteran Indonesia
    2. Mampu untuk mengatasi permasalahan bedah baik darurat maupun elektif secara profesional, terutama yang umum terdapat di NKRI
    3. Mampu  mengembangkan pengetahuan dan ketrampilan sebagai dokter spesialis bedah sesuai dengan tuntutan masyarakat dan kemajuan ilmu pengetahuan
    4. Mampu mengenal maslah bedah di masyarakat dan menyelesaikannya baik secara langsung maupun melalui penelitian
    5. Mampu menjalin komunikasi dengan pihak terkait dalam bahasa baik Indonesia maupun Inggris secara benar
    6. Mampu bekerja dalam tim demi kepentingan penderita dan pengetahuan
    7. Bersifat terbuka, tanggap terhadap perubahan dan kemajuan ilmu serta teknologi mutakhir dan peka terhadap masalah di masyarakat

 

Sasaran dan Strategi Pencapaian

 

 

  1. Meningkatkan kualitas proses dan hasil pendidikan, pelatihan serta pelayananterhadap masyarakat di rumah sakit pendidikan dengan memanfaatkan segala sarana fasilitas dan kebijkan pemerintah daerah
  2. Meningkatkan efiensi penggunaan seluruh sumber daya yang ada melalui kebijakan yang transparan, akuntabel dan terpadu
  3. Komitmen menjadikan program studi IPDS-BU FKUB sebagai :
    1. Fokus strategi pendidikan
    2. Pusat rujukan untuk wolayah Malang dan sekitarnya
  4. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana, prasarana dan sumber daya manusia

 

 

1.2       Sosialisasi

            Uraikan upaya penyebaran/sosialisasi visi, misi dan tujuan program studi serta pemahaman sivitas akademika (dosen dan mahasiswa) dan tenaga kependidikan.

 

 

  1. Pencantuman Visi dan Misi IPDS-BU dalam bentuk poster dan standing banneryang ditempatkan di ruang bagian, ruang morning report, ruang keresidenan dan ruang poliklinik bedah umum.
  2. Pemahaman dan refreshening berkala dalam lingkup internal IPDS-BU dalam rapat staf atau pertemuan berkala ditingkat bagian.
  3. Melalui website Bagian Bedah Umum Universitas Brawijaya, dengan alamat: www.bedahmalang.com

 


Standar 2. Tata Pamong, KEPEMIMPINAN, SISTEM Pengelolaan, DAN Penjaminan Mutu

 

2.1     Sistem Tata Pamong

 

Tata pamong program studi harus mencerminkan pelaksanaan good university governance dan  mengakomodasi seluruh nilai, norma, struktur, peran, fungsi, dan aspirasi pemangku kepentingan program studi. Kepemimpinan program studi harus secara efektif memberi arah, motivasi dan inspirasi untuk mewujudkan visi, melaksanakan misi, mencapai tujuan dan sasaran melalui strategi yang dikembangkan

 

Tata pamong (governance) merupakan sistem untuk memelihara efektivitas peran para konstituen dalam pengembangan kebijakan, pengambilan keputusan, dan penyelenggaraan program studi. Tata pamong yang baik jelas terlihat dari lima kriteria yaitu kredibilitas, transparansi, akuntabilitas, tanggungjawab, dan adil.

 

Sistem tata pamong berjalan secara efektif melalui mekanisme yang disepakati bersama, serta dapat memelihara dan mengakomodasi semua unsur, fungsi, dan peran dalam program studi. Tata pamong didukung dengan budaya organisasi yang dicerminkan dengan ada dan tegaknya aturan, tatacara pemilihan pimpinan, etika dosen, etika mahasiswa, etika tenaga kependidikan, sistem penghargaan dan sanksi serta pedoman dan prosedur pelayanan (administrasi, perpustakaan, laboratorium, dan studio). Sistem tata pamong (input, proses, output dan outcome serta lingkungan eksternal yang menjamin terlaksananya tata pamong yang baik) harus diformulasikan, disosialisasikan, dilaksanakan,  dipantau dan dievaluasi dengan peraturan dan prosedur yang jelas.

 

2.1.1  Uraikan secara ringkas sistem dan pelaksanaan tata pamong di IPDS-BU untuk membangun sistem tata pamong yang kredibel, transparan, akuntabel, bertanggung jawab dan adil.

 

 

  • Bentuk penyelenggaraan pendidikan profesi dokter spesialis Ilmu Bedah umum FKUB diatur berdasarkan Surat Keputusan DIKTI nomor: 45/DIKTI/Kep/1991 yang diperpanjang penyelenggaraanya dengan terbitnya SK Izin Operasional No.10941/D/T/K-N/2012berarti bahwa pendidikan Bedah Umum telah diakui dan sejalan dengan visi dan misi FKUB serta RSU dr. Saiful Anwar.
  • Kelompok staf/sub bagian/sub divisi ilmu disesuaikan berdasarkan gelar akademik dan profesi tertinggi yang diperolehnya. Divisi ilmu terdiri atas divisi Digestiv, divisi Bedah Anak, divisi Onkologi, divisi Bedah Plastik dan Rekontruksi Estetika, divisi Orthopaedi, divisi Urologi, divisi Bedah Saraf dan divisi bedah Torakskardiovaskular. Seleksi pamong (bagi tenaga staf baru) dilakukan secara berkala untuk membentuk sistem tata pamong yang kredibel , transparan, akuntabel, bertanggung jawab dan adil.
  • Peningkatan kerja pamong, dengan memahami dan menjalankan visi dan misi program studi.

 

 

  • Pembuatan juklak serta tata kelola tugas pamong sebagai penjabaran visi dan misi.
  • Pelaporan berkala segala kegiatan yang berkaitan dengan pendidikan profesi dokter spesialis Ilmu Bedah umum dapat di akses melalui website bedahmalang.com.
  • Keputusan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan dilakukan secara bersama-sama oleh seluruh anggota staf pengajar dalam forum rapat pendidikan, terdokumentasi dan ada sosialisasi hasil rapat.

 

 

 

2.1.2  Gambarkan skematis struktur organisasi program studi serta fungsi/tugas manajemennya.

 

 

 

Struktur Program Studi Bedah Malang

Struktur organisasi Program Studi Bedah Universitas Brawijaya Malang tersusun seperti dibawah ini, dengan persetujuan pimpinan Universitas Brawijaya Malang sesuai dengan SK Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang No 091/SK/UN10.7/KP/2012 terlampir.

 

 

I.   TUGAS POKOK KETUA IPDS-BU FKUB.

1.    Merencanakanjadwalkegiatanpendidikan SP1 Bedah Umum FKUB.

2.    Merencanakandanmelaksanakan proses seleksipenerimaan peserta didik IlmuBedah.

3.    Merencanakan dan melaksanakan program pendidikan dokter spesialis ilmu bedah sesuai katalog pendidikan yang dijabarkandalambuku panduan.

4.    Merencanakan jadwal rotasi/stase peserta didik program studi ilmu bedah.

5.    Merencanakan dan melaksanakan peningkatan mutu pendidikan  program studi ilmu bedah bersama koordinator penjaminan mutu.

6.    Merencanakan dan menyusun anggaran pendidikan sesuai RKAT

7.    Mengkoordinasikan jadwal ujian bagi peserta didik ilmu bedah

8.    Melakukan evaluasi terhadap kegiatan pendidikan Sp1 ilmu bedah

9.    Memantau dan mengawasi proses kegiatan pendidikan melalui SIAK-NG

10.  Merencanakan dan melaksanakan rencana program akreditasi.

11.  Merencanakan program bedah dasar, bedah lanjut dan chief.

12.  Mewakili rapat atas nama IPDS-BU FKUB ditingkat yang lebih tinggi.

13.  Secara periodik mengevalusi dan merencanakan revisi kurikulum.

 

II.  SEKRETARIS PROGRAM STUDI

  1. Membantu merencanakan jadwal kegiatan pendidikan Sp 1 Program Studi ilmu bedah
  2. Membantu melaksanakan proses seleksi penerimaan peserta didik  ilmu bedah
  3. Membantu merencanakan dan melaksanakan Program Pendidikan Dokter Spesialis ilmu bedah sesuai katalog pendidikan.
  4. Membantu  merencanakan jadwal rotasi/stase PPDS Program Studi Ilmu Bedah.
  5. Membantu merencanakan dan melaksanakan peningaktan mutu pendidikan PPDS Program Studi Ilmu Bedah
  6. Membantu merencanakan anggaran pendidikan sesuai RKAT
  7. Mengkoordinasikan jadwal ujian bagi peserta didik Ilmu Bedah
  8. Melakukan evaluasi terhadap kegiatan pendidikan Sp1 Ilmu Bedah
  9. Membantu memantau dan mengawasi proses kegiatan melalui SIAK-NG
  10. Membantu melaksanakan rencana program akreditasi program studi ilmu bedah
  11. Membantu merencanakan program studi bedah dasar, lanjut dan chief
  12. Menghadiri rapat-rapat pendidikan di tingkat yang lebih tinggi jika KPS berhalangan hadir.
  13. Secara periodik membantu mengevaluasi dan membantu revisi kurikulum.

 

III. KOORDINATOR PELAYANAN DAN PENGABDIAN MASYARAKAT

  1. Mengendalikanpelayanankesehatanilmubedah yang bersifatspesifikdansubspesifik di departemen.
  2. Memberikanpelayanankesehatanilmubedahdengankualitas prima sertasenantiasamengikutiperkembanganilmukedokteran.
  3. MengkoordinasikanpelayananilmubedahdengankepalaInstalasiMedik, DepartemenMedikdan unit pelayananterpadu di lingkungan RSSA.
  4. Mengawasisemuasaranadanprasaranalayananmedis agar selaludalamkeadaan baik, lengkap, amansertasiapdanlayakpakai.
  5. Melaksanakanevaluasiterhadapsemuakegiatanpelayananmedis di departemen.
  6. Mengelola data danpengukuran data indikatormedis.
  7. Menyelenggarakanasuhanklinikdanmengaturtenagadokterspesialis, tenagakesehatan lain dantenaga non kesehatan.

 

IV.        KOORDINATOR PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

  1. Mengkoordinasidanmemfasilitasikegiatanpenelitiandanpengembanganpelayanan di departemen.
  2. Memantaudanevaluasikegiatanpenelitiandanpengembanganpelayanan di departemen.
  3. Mengkoordinasikankegiatanpenulisan/publikasiilmiahnasional, regional daninternasionalbagi seluruhstafmedismaupunpeserta program pendidikan.
  4. Menyusunstandardankriteriaindikatorkinerjapenelitiandanpengembanganpelayanan.
  5. Mengendalikanmutusertapengukuranindikatorkinerjapenelitiandanpengembanganpelayananilmubedah.
  6. Melaporkanseluruhkegiatanpenelitiandanpengembanganpelayanan di departemen.
  7. Menginventarisasi dan mendokumentasi data penelitian staf dan peserta didik IPDS-BU FKUB.
  8. Menyusun rencana anggaran penelitian setiap tahun ke fakultas ataupun penyedia anggaran penelitian yang lain.
  9. Mengajukan nama-nama pembimbing tugas akhir kepada KPS.

 

V. KOORDINATOR BIMBINGAN DAN KONSELING

  1. Membantupesertadidikdalammewujudkanpotensidirinyasecara optimal, baikuntukkepentingandirinyamaupunmasyarakat.
  2. Membantupesertadidikdalammenempatkandanmenyesuaikandiridenganlingkungannyasecarakonstruktif.
  3. Membantupesertadidikdalammemecahkanpersoalan yang dihadapinyasecararealistis.
  4. Membantupesertadidikuntukbisamelaksanakankeputusansecarakonkritdanbertanggungjawabataskeputusan yang ditetapkan.
  5. Membantupesertadidikmenghindarikemungkinanterjadinyahambatandalamperkembangandiri.
  6. Membantupesertadidikmengembangkandirinyasecara optimal dalammencapaisukses.

 

VI.        KOORDINATOR PEMBIMBING AKADEMIK

  1. Mengkoordinasikanpembimbinganpesertadidikdengandosenpembimbingakademik.
  2. Dosenpembimbingakademikbertugasmembimbingpesertadidikdalambidangakademikdanpencapaiankompetensiselamamasastuditertentu, darisaatmasuksampaidengankelulusan.
  3. Merujukmahasiswabimbingannya yang bermasalahuntukmendapatpenyelesaianlebihlanjut.
  4. Yang termasukdalampembimbingakademikadalahseluruhtenagapengajarbaik yang berstatuspenilai, pendidikdanpembimbing.

 

VII. KOORDINATOR JENJANG SATU

  1. Membimbingpesertadidikjenjangsatudalammelaksanakantugasdantanggungjawabsehari-harisebagai residenjenjangsatu.
  2. Mengkoordinasikankegiatan-kegiatankolegium yang ditujukanterhadappesertadidikjenjangsatu.
  3. Menginventarisasi target kompetensiresidentahap I yang belumdantelahtercapai.
  4. Memberikanmasukankepada KPS semuapermasalahan di tahap 1
  5. Membuatpanduanteknisuntukpencapaianmodultahap 1.
  6. Membantu KPS dalam  menyusun satuananggaran yang akandiajukankeFakultasKedokteran.
  7. 7.      Membuatlaporankepada KPS peserta didik yang telahmemenuhisyaratjenjang 1 danmengusulkankenaikanjenjang 2 melaluirapat pendidikan pleno.

 

 

VIII. KOORDINATOR JENJANG DUA

  1. Membimbingpesertadidikjenjangduadalammelaksanakantugasdantanggungjawabsehari-harisebagairesidenjenjangdua.
  2. Mengkoordinasikankegiatan-kegiatankolegium yang ditujukanterhadappesertadidikjenjangdua.
  3. Menginventarisasi target kompetensiresidentahap II yang belumdantelahtercapai.
  4. Memberikanmasukankepada KPS semuapermasalahan di tahap II.
  5. Membuatpanduanteknisuntukpencapaianmodultahap 2.
  6. Membantu KPS dalammenyusunsatuananggaran yang akandiajukankeFakultasKedokteran.
  7. 7.      Membuatlaporankepada KPS residen yang telahmemenuhisyaratjenjang 2 danmengusulkankenaikanjenjang Chiefmelaluirapat pendidikan pleno.

 

IX.               KOORDINATOR PENJAMINAN MUTU

  1. Membuat panduan penjaminan mutu di tingkat IPDS-BU FKUB.
  2. Melakukan evaluasi berkala terhadap proses belajar mengajar.
  3. Melakukan evaluasi berkala terhadap bidang administrasi pendidikan.
  4. Membuat jadwal tahunan program kegiatan ilmiah berkesinambungan.
  5. Mewakili KPS dalam rapat penjaminan mutu pendidikan di tingkat yang lebih tinggi.

2.2  Kepemimpinan

Kepemimpinan efektif mengarahkan dan mempengaruhi perilaku semua unsur dalam program studi, mengikuti nilai, norma, etika, dan budaya organisasi yang disepakati bersama, serta mampu membuat keputusan yang tepat dan cepat.

 

Kepemimpinan mampu memprediksi masa depan, merumuskan dan mengartikulasi visi yang realistik, kredibel, serta mengkomunikasikan visi kedepan, yang menekankan pada keharmonisan hubungan manusia dan mampu menstimulasi secara intelektual dan arif bagi anggota untuk mewujudkan visi organisasi, serta mampu memberikan arahan,tujuan, peran, dan tugas kepada seluruh unsur dalam perguruan tinggi.Dalam menjalankan fungsi kepemimpinan dikenal kepemimpinan operasional, kepemimpinan organisasi, dan kepemimpinan publik.Kepemimpinan operasional berkaitan dengan kemampuan menjabarkan visi, misi ke dalam kegiatan operasional program studi. Kepemimpinan organisasi berkaitan dengan pemahaman tata kerja antar unit dalam organisasi perguruan tinggi.  Kepemimpinan publik berkaitan dengan kemampuan menjalin kerjasama dan menjadi rujukan bagi publik.

 

Seorang Ketua Program Pendidikan (KPS) hendaknya memiliki kualifikasi yang baik dalam hal tingkat pendidikan, kompetensi profesi Dokter Spesialis Ilmu Bedah.

 

2.2.1      Jelaskan tingkat pendidikan KPS Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Bedah

 

S1     : Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga Surabaya

Lulus tahun 1987

Sp1   : Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang

Lulus tahun 1996

Sp2   : Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Jakarta

Lulus tahun 2001

 

2.2.2 Berikan profil singkat KPS Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Bedah

 

 

KPS Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Bedah adalah dr. Lulik Inggarwati, SpB, SpBA. Menjabat sebagai KPS Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Bedah selama 2 periode yaitu Periode Tahun 2008 – 2012 sesuai SK Dekan FKUB Nomor : 10/SK/J10.1.17/KP/2008 dan Periode 2012 – 2016 sesuai SK Rektor UB Nomor : 522/SK/2012.

 

Keanggotaan dalam organisasi Nasional yaitu Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Ikatan Ahli Bedah Indonesia (IKABI), Persatuan Bedah Anak Indonesia (PERBANI), Persatuan Ahli Bedah Indonesia (PABI).

 

 

 

2.2.2.   Jelaskan pola kepemimpinan Ketua IPDS-BU dalam program studi, mencakup informasI tentang kepemimpinan operasional, kepemimpinan organisasi, dan kepemimpinan publik.

 

 

  • Kepemimpinan publik :
    • Menjalin kerjasama yang baik dengan berbagaipihak, baik di lingkungan perguruan tinggi, di luar perguruan tinggi, maupun rumah sakit pendidikan serta jejaring.
    • Aktif dalam berbagai kegiatan pengabdian masyarakat  seperti kegiatan pelayanan kesehatan, seminar awam, talk show dan kegiatan lainnya.
    • Kepemimpinan Operasional
      • Ketua PS dalam melaksanakan kepemimpinan berorientasi pada peningkatanmutu akademik untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas serta meningkatkan kompetensi dalam fungsi Continuing Professional Development (CPD)dan daya saing pada pasar global.
      • Melakukan monitoring dan evaluasi berkala terhadap kegiatan belajar mengajar.
      • Ketua PS secara berkala melakukan evaluasi dan penyempurnaan kurikulum yang merefleksikan kebutuhan pasar regional, nasional, dan internasional.
      • Kepemimpinan organisasi :
        • Keterlibatan sebagai seksi ilmiah dan  anggota dalam organisasi PERBANI, anggota PBEI, PABI, IKABI serta kolegium Ilmu Bedah.
        • Keterlibatan dalam kelompok studi tumbuh kembang FKUB dan Rumah Sakit Saiful Anwar.
        • Keterlibatan dalam staf medik fungsional seksi Bedah Anak RSU dr. Saiful Anwar.

 

 

2.3  Sistem Pengelolaan

Sistem pengelolaan fungsional dan operasional program studi mencakup perencanaan, pengorganisasian, pengembangan staf, pengawasan, pengarahan, representasi, dan penganggaran.

Jelaskan pelaksanaan sistem pengelolaan program studi serta dokumen pendukungnya.

 

Sistem pengelolaan fungsional dan operasional IPDS-BU mencakup perencanaan, pengorganisasian, pengembangan staf, pengawasan, pengarahan, representasi, dan penganggaran.

 

Jelaskan sistem pengelolaan IPDS-BU serta dokumen pendukungnya.

  • Perencanaan
    • Bidang pendidikan  : Kegiatan pembelajaran yang meliputi persiapan kegiatan akademik tertuang dalam kegiatan rutin mingguan, berupa : visite harian, morning report, bed side teaching, grand round, journal reading, tutorial, parade pre-operative, clinicopathological conference, assessment mingguan, kegiatan di poliklinik, kegiatan di kamar operasi, kegiatan di ruangan,  pembacaan proposal karya akhir, pembacaan hasil karya akhir, dan kegiatan evaluasi.
    • Bidang penelitian : Penyusunan rencana penelitian oleh staf dan residen sesuai dengan keahliannya. Memberikan kesempatan untuk residen dan staf untuk melakukan publikasi ilmiah.
    • Bidang Pengabdian kepada Masyarakat : Penyusunan rencana aktivitas pengabdian masyarakat yang akan dilakukan oleh staf dan peserta didik seperti bala bantuan kemanusiaan pada bencana, bakti sosial, seminar awam dan  wawancara di berbagai media. Melakukan kerja sama dengan berbagai organisasi masyarakat.
  • Pengorganisasian
    • Bidang Pendidikan: Melakukan penyesuaian serta koordinasi kegiatan yang berkaitan dengan proses belajar mengajar sesuai dengan kegiatan akademik dan profesi yang telah disusun masing – masing divisi.
    • Bidang Penelitian: Melakukan koordinasi yang berkaitan dengan pelaksanaan penelitian dan bidang keahlian yang telah direncanakan.
    • Bidang Pengabdian Kepada Masyarakat: Mengkoodinasikan aktivitas yang berkaitan dengan kegiatan pengabdian masyarakat yang akan dilakukan oleh staf dan peserta didik.
    • Bidang Manajemen Internal: mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan yang sudah direncanakan dalam program, kegiatan dan anggaran yang sudah direncanakan

 

  • Pengembangan staf
    • Bidang Pendidikan: menunjuk dan menetapkan staf untuk masing-masing sub bagian sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan. Memberi kesempatan untuk pengembangan ilmu staf pengajar dengan menimba ilmu di pusat pendidikan lain baik di dalam maupun di luar negeri.
    • Bidang Penelitian: menunjuk dan menetapkan tim penelitian baik yang melibatkan staf maupun peserta didik yang didasarkan pada arah pengembangan keilmuan IPDS-BU.
    • Bidang Pengabdian Kepada Masyarakat: menunjuk tim pengabdian masyarakat yang akan dilakukan oleh staf dan peserta didik untuk terlibat dalam kegiatan sosial dan symposiumuntuk masyarakat awam.

 

  • Pengawasan
    • Bidang Pendidikan: melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan belajar mengajar secara berkala baik secara global maupun di divisi masing-masing.
    • Bidang Penelitian: melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan penelitian yang meliputi proposal, pelaksanaan dan laporan hasil penelitian.
    • Bidang Pengabdian Kepada Masyarakat: melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat.

 

  • Penganggaran
    • Penganggaran terkait dengan RKAT yang disusun oleh bagian Ilmu Bedah
    • Bidang Pendidikan: Penyusunan rencana anggaran dan program kegiatan tahunan yang berbentuk pengiriman staf dan peserta didik dalam kegiatan pendidikan berkelanjutan.
    • Bidang Penelitian: Penyusunan rencana dan program kegiatan tahunan yang verbentuk penelitian yang berkelanjutan.
    • Bidang Pengabdian Kepada Masyarakat: Penyusunan rencana dan program kegiatan tahunan yang berbentuk pengiriman staf dan peserta didik pada daerah korban bencana.

 

 

 

2.4Penjaminan Mutu

Jelaskan kebijakan, sistem, dan pelaksanaan penjaminan mutu pada program studi, termasuk penjaminan mutu dari badan akreditasi selain BAN-PT.

 

Jelaskan keberadaan pelaksanaan penjaminan mutu pada IPDS-BU dan dokumen pendukungnya

 

Penjaminan mutu dari segi sumberdaya manusia dan dari segi non-SDM yang meliputi:

  • Rekrutmen
  • Pendidikan lanjutan
  • Pengembangan mata kuliah spesifik melalui proyek trigonum
  • Bimbingan dan konseling anak didik
  • Kegiatan sesuai dengan kurikulum
  • Presentasi ilmiah
  • Evaluasi secara berkala peserta didik
  • Quesioner tentang mutu soal dan metode evaluasi
  • Penjaminan mutu dievaluasi oleh Unit Penjaminan Mutu yang dibentuk sesuai SK Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang terlampir.

 

Bagan struktur unit jaminan mutu Prodi Ilmu Bedah Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang

 

 

 

Kebijakan penyelenggaraan aktivitas Bagian Bedah Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya meliputi :

 

a. Kebijakan peningkatan mutu peserta PPDS bagian Bedah yang diterima

1.    Menyusun perangkat peraturan dan prosedur penerimaan peserta PPDS bagian Bedah baru berdasarkan prinsip kualitas akademik calon peserta PPDS bagian Bedah,transparansi,dan akuntabilitas.

2.    Meningkatkan penyebarluasan informasi tentang berbagai program studi yang ditawarkan.

3.    Memfasilitasiberbagaikegiatankerjasamadenganinstitusilaindalamrangka imageandperformancebuilding.

4.    Meningkatkan aksesibilitas pada penjaringan calon peserta PPDS bagian Bedahdi tingkatnasional,regionaldaninternasional.

 

b. Kebijakan peningkatan mutu staf akademik dan staf pendukung

  1. Menyusun peraturan dan prosedur penerimaan staf akademik dan staf pendukung berdasarkan prinsip kompetensi,transparansi,akuntabilitas,moral danetikaakademik.
  2. Meningkatkan kualitas dan kuantitas staf akademik dan staf pendukung sesuai kajiankebutuhandalambidang ilmu,bidang pendidikan,dan bidang terkait.
  3. Mendorong dan memfasilitasi staf akademik untuk mengembangkan ilmudan keahliannyaselarasdenganperkembanganilmupengetahuandanteknologi kesehatandankedokteran.
  4. Mendorong dan memfasilitasi staf akademik untuk meningkatkan kemampuannya  dalam teknologi pendidikan  kesehatan  dan  kedokteran  modern.
  5. Menerapkan sistem reward and punishment yang terkait dengan prestasi akademik dan kinerja baik dalam pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepadamasyarakat.
  6. Menyusunsistem rewarduntukinovasi metodepembelajaran.
  7. Menerapkansistemrewardandpunishmentyangterkaitdengankinerjastaf Pendukung.
  8. Mengembangkanprogram pembinaanstafakademikmuda.
  9. Mendorong terselenggaranya penelitian dan pengabdian masyarakat yang dapat mendukungpeningkatankualitasakademik.

 

 

 

c. Kebijakanpeningkatan mutuprosespendidikan

1.    Kurikulum

  1. Mengimplementasikan kurikulum berbasis kompetensi (KBK) pada programstudipendidikandokterdanmendorongimplementasiKBKpada program studi lain.
  2. MengevaluasidanmengembangkanKBKsecaraperiodiksesuaidengan tuntutanaspekrelevansi.
  3. Mengimplementasikan dan mengembangkan metode pembelajaran Problem BasedLearning (PBL)padaseluruhprogram studi.
  4. MengembangkanmetodepembelajaranEvidenceBasedLearning(EBL) padaseluruhprogram studi.

2.    Sumber pembelajaran

a.    Meningkatkan  fasilitas  penunjang  pembelajaran  dan  fasilitas  ekstra kurikuler peserta PPDS bagian Bedah.

b. Meningkatkan dan mengembangkan pemanfaatan teknologi komunikasi daninformasidalam pendidikan dan pembelajaran.

c.    Melaksanakan kebijakan resource sharing antar dan intra program studi dalam rangka meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumberdaya.

d.    Mendukung kebijakan resourcesharingantardan intra fakultas.

 

 

3.    Proses pembelajaran

  1. Mengembangkan  proses pembelajaran yang inovatif  dan kemampuan komunikasi sehingga mampu mendorong sikap profesional,mandiri,dan etik dalam atmosfer akademis yang sehat.
  2. Mendorong           pengembangan program yang           inovatif            dalam proses pembelajaran.
  3. Mendorong           dan memfasilitasi staf akademik mengikuti program peningkatankemampuansebagai stafpengajar.
  4. Mengoptimalkan rasio jumlah staf akademik dibanding jumlah peserta PPDSbagianBedahberdasarkankebutuhanprogramstudipendidikan dokter danprogram studi lain.
  5. Mengoptimalkan interaksi antara staf akademik dengan peserta PPDS bagianBedahuntukmencegahadanyakesenjanganmasalahakademik dannonakademik
  6. Mendorongkompetisi akademikbagistafakademikmaupunpesertaPPDS bagianBedah.
  7. Mendorongterciptanyaatmosferakademikdenganmeningkatkankualitas layananunitpendukungpembelajarandenganpendanaanyang memadai.
  8. Mengoptimalkan integrasi kegiatan pendidikan,kegiatan penelitian,dan pengabdiankepadamasyarakatuntuk meningkatkanperansertaFakultas Kedokteran   Bagian     BedahFakultas Kedokteran UBdalam pembangunannasional.

 

4.    Evaluasiprosesbelajar-mengajar

a.    Menerapkansistem evaluasi proses belajar-mengajar berdasarkanprinsip akuntabilitas, validitas, konsistensi, keadilan, dan kepuasan pengguna lulusan.

b.    Mengembangkansistem evaluasi prosesbelajar-mengajar sesuai dengan perkembanganteknologipendidikan.

c.    Memastikanbahwadokumenprosesbelajar-mengajardapatdiaksesoleh pihakyangberkepentingan.

 

d. Kebijakan peningkatanmutumanajemenakademik

 

1.    Mendukung sistem manajemen pengelolaan akademik sesuai dengan tata pamong  perguruan  tinggi (Good UniversityGovernance) sehingga menjadi penyelenggaraakademikbertarafinternasional.

2.    Mengoptimalkanhubungankerjaantaraunsurpimpinan,stafakademik,dan staf pendukung.

3.    Mendorong staf akademik dan  staf   pendukung untuk mengembangkan kompetensi dibidangmanajemenpengelolaanakademik.

4.    Meningkatkanmanajemenpemanfaatansumberdayasecaraefisien.

5.   Mengimplementasikansistem pelaporanhasilbelajar secaraperiodik.

6.    Mengembangkansistem informasi manajemenyangmemanfaatkanteknologi komunikasidaninformasi yanghandal.

7.   Mengusahakanpendanaanuntukmendukungpeningkatankualitasakademik.

8.    Mendorongprogramstudi untukmeningkatkankerjasamadenganinstitusilain, baikpemerintahmaupunswastadenganprinsipsalingmenguntungkan.

 

e. Peningkatanmutululusan

1.    Mewajibkanprogramstudiuntukmerumuskanvisi,misi,tujuandanspesifikasi programstudisertakompetensidalamrangkameningkatkankualitaslulusan dan proses pembelajaran sejalan dengan visi dan misi Bagian Fakultas Kedokteran.

2.    Memberlakukansistemmonitoring-evaluasiperencanaan,pelaksanaan,da